Selasa , Februari 7 2023

Pasukan bola keranjang Saudi tersingkir daripada Piala Asia selepas kekalahan 74-64 kepada Jordan

RIYADH: Pada hari Sabtu, Ons Jabeur berdiri di Wimbledon Center Court dan menangis mengucapkan selamat Hari Raya Aidiladha kepada orang-orang di seluruh dunia.

Di seluruh dunia Arab, dan seterusnya, terdapat perpecahan hati kolektif. Hampir seminggu dari Wimbledon Ladies kehilangan terakhir untuk Elena Rybakina, dan hati-hati itu, hanya mungkin, mulai sembuh.

Dan Menteri Kebahagiaan tersenyum lagi.

Pada hari Rabu, dia menerima sambutan wira apabila kembali ke Tunisia, dan sehari kemudian dia dianugerahkan Order of Merit oleh Presiden negara itu Kais Saied.

Secara profesional, dunia No. 2 — meskipun menjadi orang Arab dan Afrika pertama yang mencapai final Grand Slam — pasti akan membawa bekas luka dari kerugian itu sedikit lebih lama.

Tetapi, pada waktunya, ia — dan para penggemarnya — akan melihat kembali dua minggu itu di barat daya London sebagai prestasi yang sangat besar dan menyenangkan.

Ia sentiasa terbaik untuk menjaga terhadap hyperbole, tetapi ada kes yang perlu dibuat bahawa wira Tunisia adalah salah satu atlet Arab terbesar sepanjang masa, jika bukan yang terbesar.

Walaupun beberapa orang terpilih mungkin telah menuntut gelaran itu, apa yang telah dilakukan oleh Jabeur dalam sukannya sejak dua tahun kebelakangan ini boleh dikatakan tidak dapat ditandingi oleh mana-mana orang Arab, lelaki atau perempuan yang lain, mungkin kecuali pemain bola sepak Mesir Mohamed Salah.

Sudah tentu, dalam sukan individu, hanya sedikit yang dapat menyaingi pencapaiannya.

Sudah tentu, terdapat beberapa prestasi tertinggi, jika jarang berlaku, Arab di peringkat Olimpik dan antarabangsa.

Siapa yang boleh melupakan tuduhan Maghribi Nawal Al-Moutawakel untuk memenangi acara halangan 400 meter wanita pertama di Sukan Olimpik 1984 di Los Angeles, diikuti dengan pertabalannya yang menitiskan air mata di podium?

Atau rakan senegara Said Aouita legenda 800 meter dan 5,000 meter menang pada permainan yang sama 38 tahun yang lalu?

Seorang lagi pemain Maghribi, Khalid Skah, meraih pingat emas 10,000 meter yang tidak dapat dilupakan di Sukan Barcelona pada tahun 1992, manakala Noureddine Morceli dari Algeria memenangi emas 1,500 meter pada Sukan Olimpik Atlanta 1996, serta tiga gelaran dunia di jarak jauh. Beliau juga memegang rekod dunia untuk 1,500 dan 3,000 meter.

Tetapi sementara rakan-rakan atlet Afrika Utara memuncak di Sukan Olimpik berprofil tinggi dan betul-betul dianggap legenda di negara mereka sendiri dan di seluruh dunia Arab, mereka seolah-olah tergolong dalam era dahulu. Tidak ada yang memiliki nama global pengiktirafan Jabeur menikmati sekarang.

Pingat pada tahun 2000-an adalah sedikit dan jauh di antara untuk atlet Arab, dakwaan sistem yang, dengan pembiayaan dan sokongan yang betul, boleh menghasilkan juara, tetapi itu semua terlalu diramalkan dan sedih tidak, sama ada untuk alasan politik, budaya, atau ekonomi.

Pada Sukan Olimpik Jepun 2020 yang ditangguhkan tahun lalu, atlet Arab mengumpul 18 pingat. Mengagumkan hanya kerana ia adalah rekod, mengalahkan tanda sebelumnya hanya lapan pada Sukan 2004 di Athens.

Terdapat beberapa persembahan yang cemerlang; Hedaya Malak dari Mesir memenangi emas dalam taekwondo wanita, manakala Tarek Hamdi dari Arab Saudi dengan kejam dinafikan emas sensasi dalam pertandingan karate lelaki kerana hilang kelayakan di final. Peraknya masih cukup untuk melihat dia kembali ke rumah pahlawan.

Dan ada rakan senegara Jabeur Ahmed Hafnaoui, remaja berusia 18 tahun berbakat yang mengejutkan dunia dengan mengambil emas dalam pertandingan gaya bebas 400 meter berenang.

Tetapi walaupun dengan kehendak terbaik di dunia, bagaimanapun, pencapaian cemerlang itu tidak menaikkan juara muda ini ke kemasyhuran global. Sekurang-kurangnya belum lagi.

Jabeur, di sisi lain, sekarang adalah salah satu orang yang paling terkenal di planet ini.

Tetapi adakah imej, populariti, dan muhibah dalam diri mereka cukup untuk menjadikannya atlet Arab terbaik sepanjang masa?

Tentu saja tidak. Tetapi keputusannya di mahkamah menjadikannya pesaing.

Ironinya, selepas kalah dalam perlawanan akhir berprofil tinggi, apa yang Jabeur lakukan adalah menormalkan kemenangan untuk pemain tenis Arab, seorang atlet Arab. Menormalkan menjadi salah satu yang terbaik dalam bidangnya dalam cara pemain bola sepak Salah dan Riyadh Mahrez telah menjadi antara yang terbesar di dunia dalam mereka.

Apa yang membezakan Jabeur adalah bahawa dia mengenakan bayaran ke puncak salah satu sukan individu yang paling popular di dunia. Dan kapan terakhir kali yang bisa dikatakan seorang atlet Arab?

Jabeur mencipta sejarah sebagai orang Tunisia, Arab, atau Afrika pertama yang memenangi gelaran Persatuan Tenis Wanita 1000 ketika dia menuntut Terbuka Madrid pada bulan Mei, gelaran WTA kedua.

Kehancurannya yang jelas dan benar-benar pada kehilangan wimbledon final menunjukkan seberapa jauh Jabeur telah datang, dan seberapa cepat kita, dan sendiri, harapan telah meningkat dalam waktu yang singkat. Dia percaya itu adalah “gelarannya,” dan itulah mentaliti yang diperlukan untuk menjadi juara.

Sudah terlalu lama sekarang bagian dunia ini telah, dengan beberapa pengecualian, puas dengan simply mengambil bahagian.

Lelaki pertama yang pernah mengambil bahagian dalam ini, wanita pertama yang pernah dalam itu, yang pertama di Olimpik, dan sebagainya. Tetapi ketika kita meraikan mercu tanda penting tetapi akhirnya sederhana ini, seluruh dunia berlumba-lumba ke hadapan dari segi kecemerlangan.

Masanya telah tiba untuk bersaing, dan menang, di peringkat tertinggi dan dalam erti kata itu, Jabeur bukan sahaja telah menggerakkan garisan, tetapi dia juga telah menghapuskannya.

Bagi wanita dan lelaki sukan Arab, hanya mengambil bahagian tidak sepatutnya sejauh mana cita-cita mereka. Dan untuk itu, kita memiliki Menteri Kebahagiaan untuk berterima kasih.

 

About Admin788

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.